Penjualan mobil bulan Desember mengakhiri tahun dengan catatan yang sudah tidak asing lagi

Keadaan ekonomi yang memburuk mengatur panggung untuk lanskap 2023 yang tidak pasti

Dengan volume untuk bulan yang diproyeksikan sebesar 1,19 juta unit, penjualan mobil AS bulan Desember diperkirakan mencapai perkiraan kecepatan penjualan di bawah 13,0 juta unit (tarif tahunan yang disesuaikan secara musiman: SAAR). Pembacaan SAAR akan menjadi hasil bulanan terlemah sejak Mei 2022, dan metrik tingkat penjualan harian yang mendasarinya akan sedikit mundur dari tren tiga bulan sebelumnya.

Metrik tingkat penjualan harian di bulan Desember diperkirakan akan sedikit melambat dari rata-rata 44,9 ribu per hari yang sangat stabil sejak Agustus. Sementara tingkat persediaan rendah yang sangat lengket mengurangi insentif pembersihan akhir tahun, pergerakan mundur dalam metrik penjualan harian bisa menjadi sinyal dari konsumen otomotif yang berhemat. Hasil Desember akan membuat total penjualan kendaraan ringan AS setahun penuh menjadi 13,8 juta unit, turun 8% dari total CY2021.

“Melihat kembali tahun yang penuh gejolak untuk permintaan mobil, hasil penjualan Desember mencerminkan kemantapan nyata di pasar,” kata Chris Hopson, analis utama di S&P Global Mobility. “Kemantapan tidak boleh disalahartikan sebagai kegembiraan. Konsumen otomotif diganggu oleh lingkungan ekonomi yang tidak menentu, harga kendaraan yang tinggi, suku bunga yang lebih tinggi, dan tingkat persediaan yang rendah.”

Tak satu pun dari masalah ini akan diselesaikan dengan cepat saat pasar bergerak hingga tahun 2023. Prospek otomotif S&P Global Mobility untuk tahun depan membawa narasi countercyclical: Tingkat produksi yang diharapkan akan terus meningkat, bahkan ketika kondisi ekonomi diperkirakan akan memburuk pada tahap awal tahun ini. tahun depan.

“Tingkat produksi yang maju, bersama dengan laporan buku pesanan ritel yang berkelanjutan, pulihnya stok kendaraan, dan sektor armada yang tetap kekurangan produk, akan memberikan beberapa dorongan untuk tingkat permintaan mobil bahkan saat resesi ekonomi membayangi,” kata Hopson. “Kami memproyeksikan volume penjualan tahun kalender 2023 sebesar 14,8 juta unit di AS, meningkat 7% dari perkiraan penghitungan tahun 2022. Tetapi bahkan ketika industri berharap untuk meninggalkan tahun 2022, ketidakpastian menunggu memasuki Tahun Baru.” (Untuk pandangan Global 2023 penuh S&P Global Mobility,klik disini).

Tahun depan akan melihat kemajuan berkelanjutan kendaraan baterai-listrik. Pangsa BEV dari penjualan kendaraan ringan baru di AS diperkirakan akan mencapai 6,2% pada Desember 2022, yang berarti pangsa setahun penuh sebesar 5,4% – perkiraan pertumbuhan volume YOY sekitar 260.000 unit. Kemajuan elektrifikasi lebih lanjut pada tahun 2023 akan didorong oleh peluncuran produk termasuk Lexus RZ, Fisker Ocean, gelombang produk BEV dari GM termasuk Chevrolet Equinox EV dan Chevrolet Blazer EV, dan memajukan tingkat produksi Tesla. Insentif seperti yang diarahkan oleh IRA juga harus mempromosikan penjualan.



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *