Transformasi industri bus yang tak terelakkan

Masalah seperti kecepatan rendah, efisiensi rendah, dan kemacetan umum terjadi di kota-kota di Amerika Selatan. Dengan lebih dari 12 juta orang, Sao Paulo adalah kota terbesar di kawasan ini dan telah menjadi panutan inisiatif mobilitas. Pada tahun 2021, lebih dari 4,5 juta penumpang diangkut per hari, menurut SPTrans – departemen transportasi Sao Paulo. Sao Paulo mengoperasikan armada bus sebanyak 13.800 kendaraan. Secara bertahap, Sao Paulo menjadi pusat proyek percontohan di sektor mobilitas. Misalnya, Sao Paulo adalah salah satu kota pertama yang membatasi mobil dan truk di pusat kota. Sao Paulo telah mengadopsi koridor bus dan meningkatkan kecepatan rata-rata bus. Penggunaan bus gandeng dan bi-artikulasi pada beberapa trayek juga meningkatkan efisiensi angkutan umum.

Ke depan, inisiatif baru cenderung berfokus pada iklim dan lingkungan. Komite iklim Sao Paulo yang dibuat pada tahun 2009 menyarankan peraturan untuk transportasi umum yang lebih bersih. Pada tahun 2021, jadwal baru diadopsi: emisi karbon akan dikurangi setengahnya pada tahun 2027 (berdasarkan total emisi pada tahun 2016), dan sebesar 100% pada tahun 2037. Partikulat harus dikurangi sebesar 90% pada tahun 2027, dan sebesar 95 % pada tahun 2037. Aturan baru berarti bahwa operator armada bus harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk bus yang lebih bersih dan infrastruktur yang diperlukan. Sao Paulo adalah salah satu kota di Amerika Selatan yang mengambil bagian dalam program Zero Emission Bus Rapid-deployment Accelerator (ZEBRA) yang mempromosikan transisi ke teknologi baru dan akan mengubah industri otomotif.

Menurut perkiraan Produksi Industri Kendaraan Komersial Menengah dan Berat S&P Global (MHCV), Brasil adalah produsen bus dan sasis terbesar keempat di dunia pada tahun 2021, dan hampir 90% bus yang diproduksi di Brasil memiliki aplikasi perkotaan. Brasil akan mempertahankan peringkatnya pada tahun 2022. Di masa mendatang, produksi bus Brasil perlu beralih ke powertrain listrik untuk mempertahankan posisinya dan terus meningkatkan outputnya. Brasil adalah negara penghasil bus utama di kawasan ini dan melayani dengan binaragawan bus sasisnya di seluruh Amerika Selatan. OEM Brasil telah melayani wilayah ini selama beberapa dekade dan sekarang menawarkan kendaraan CNG/LNG untuk mematuhi Euro VI. Merek-merek ini sekarang ditantang oleh OEM Cina yang menawarkan bus lengkap dengan harga lebih murah. Hal ini terlihat baru-baru ini dengan suksesnya penawaran BYD, Foton dan Yutong di Chile dan Kolombia, yang sebagian besar penawarannya terdiri dari bus listrik.

Di antara produsen bus, BYD adalah pelopor yang membawa model elektriknya untuk dirakit di negara bagian Sao Paulo. Volvo, Mercedes-Benz, dan Volkswagen telah mengembangkan model mereka dengan waktu peluncuran pada tahun 2023. Di sisi lain, Scania dan Iveco memiliki gas alam sebagai solusi penggerak alternatif; Sementara itu, Agrale telah membangun kemitraan untuk masuk di bidang kelistrikan. Selain itu, Higer adalah pemula lain dalam kendaraan listrik yang menawarkan produknya di Brasil. Namun belum semuanya baik, kurangnya insentif insentif pemerintah untuk teknologi baru menciptakan hambatan untuk listrik. Kekurangan komponen membawa ketidakstabilan dan kekhawatiran bagi industri. Harga teknologi baru adalah penalti lain, dan harga akhir – diperkirakan bus listrik tiga kali lebih mahal daripada bus konvensional. Tentu saja, biaya awal akan turun karena teknologi menjadi lebih umum. Namun, pada saat pertama kenaikan biaya operasi akan membawa penyesuaian subsidi atau harga tiket umum.

Faktanya, bus akan menjadi pintu masuk elektrifikasi di Amerika Selatan, meskipun beberapa pergerakan telah tercatat di segmen tugas menengah, dalam skala kecil. OEM yang menetap di Brasil memiliki potensi besar untuk meningkatkan produksi mereka dan meningkatkan margin keuntungan mereka karena teknologi baru dan meningkatkan penetrasi mereka di negara-negara Amerika Selatan, yang menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk kantor pusat mereka. Selain itu, penggunaan teknologi listrik telah meningkat secara global, dan perubahan tersebut diperlukan untuk mempertahankan Brasil pada tingkat persaingan industri bus. Di sisi penumpang dan pengemudi bus, kenyamanan dan keamanan yang ditawarkan oleh bus listrik dapat menarik lebih banyak pengguna angkutan umum, dan pengurangan penyakit dan kecelakaan kerja bagi operator armada bus. Pengurangan emisi gas rumah kaca berdampak positif bagi iklim, sementara sektor publik meningkatkan kesejahteraan sosial dengan pengurangan pengeluaran kesehatan pemerintah. Dengan kata lain, ini mungkin bagus untuk industri, bagus untuk pengguna, dan bagus untuk iklim sekaligus.



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *