Bahan Bakar untuk Dipikirkan: S&P Global Mobility memperkirakan 83,6 juta unit pada tahun 2023 karena pasar kendaraan ringan pulih dengan hati-hati

Semakin lama tekanan pasokan berlangsung, semakin besar potensi permintaan yang “hilang” atau “hancur”.

Penjualan kendaraan ringan baru global akan mencapai hampir 83,6 juta unit pada tahun 2023, meningkat 5,6% dari tahun ke tahun, menurut perkiraan baru oleh S&P Global Mobility, pemimpin dunia dalam informasi, analitik, dan solusi. Industri otomotif terus menavigasi tantangan rantai pasokan sementara dihadapkan pada beberapa pasar yang menghadapi kondisi ekonomi yang memburuk dan memudarnya permintaan yang terpendam. Saat ketersediaan semikonduktor dimainkan, penghancuran permintaan diperkirakan akan mengambil peran yang lebih mendasar pada tahun 2023, yang memengaruhi produksi dan siklus pengisian ulang inventaris.

S&P Global Mobility tetap mewaspadai prospek pemulihan. Hancurnya permintaan adalah fitur utama dari perkiraan perkiraan yang hangat – dipengaruhi oleh campuran dampak ekonomi secara umum, suku bunga yang lebih tinggi, rantai pasokan yang ketat, tekanan keterjangkauan yang semakin intensif, harga mobil baru yang lebih tinggi, kepercayaan konsumen yang melemah, dan peningkatan harga/pasokan energi keprihatinan. Permintaan terpendam selama dua tahun terakhir tetap ada, tetapi angin sakal berisiko pelepasan yang teratur — termasuk pola pemulihan yang tidak merata untuk pasokan semikonduktor, risiko energi (terutama selama musim dingin di Eropa), dan kemacetan logistik. Dengan industri otomotif yang sudah beroperasi pada, atau mendekati, tingkat resesi, prospek perkiraan tetap beragam.

“2023 diharapkan menjadi tahun pemulihan, tetapi kemungkinan tahun yang berhati-hati karena dunia mendekati tiga hari peringatan yang suram – tiga tahun COVID, dua tahun gangguan semikonduktor, dan satu tahun dampak perang Rusia-Ukraina,” kata Colin Couchman, direktur eksekutif, peramalan kendaraan ringan global, S&P Global Mobility. “Kebijakan nol-COVID yang cepat keluar di Tiongkok daratan memberikan bahan pemikiran lebih lanjut saat kita mendekati Tahun Baru.”

Penjualan kendaraan ringan setahun penuh 2022 – diproyeksikan mencapai hampir 79,2 juta unit oleh S&P Global Mobility – menunjukkan penurunan 1,3% dari level 2021.

Prakiraan pasar demi pasar

Eropa: Industri otomotif Eropa menderita friksi pasokan, ekonomi macet, masalah energi, harga bahan baku/komponen yang lebih tinggi, dan kegelisahan keamanan yang lebih luas. Penjualan kendaraan Eropa Barat/Tengah 2022 akan membukukan 12,9 juta unit (-6,7% y/y). Pemenuhan pesanan tetap menjadi perjuangan, dengan daftar tunggu yang panjang, waktu tunggu yang lama, dan logistik yang menantang. Untuk tahun 2023, narasi bergeser dari kendala pasokan menjadi penghancuran permintaan. Dengan resesi ringan yang membayangi Eropa Barat, permintaan 2023 diperkirakan mencapai 13,9 juta unit (+7,4% y/y), menurut S&P Global Mobility.

“Untuk Eropa, transisi elektrifikasi yang berkembang menambah ketidakpastian lebih lanjut, terutama untuk harga kendaraan, ketersediaan model, pelanggan menunggu dan melihat, dan OEM China yang mengintai,” kata Couchman.

Amerika Serikat: Volume penjualan AS diperkirakan akan mencapai 14,8 juta unit pada tahun 2023, diperkirakan meningkat 7,0% dari tingkat proyeksi tahun 2022 sebesar 13,8 juta unit. “Pasar mobil AS sedang berjuang, dipengaruhi oleh rantai pasokan, tenaga kerja, logistik, inflasi, dan kekhawatiran ekonomi yang lebih luas,” kata Chris Hopson, manajer perkiraan penjualan kendaraan ringan Amerika Utara, S&P Global Mobility.

“Tantangan rantai pasokan yang sedang berlangsung dan ketakutan resesi akan menghasilkan pembangunan kembali yang hati-hati untuk pasar. Konsumen AS berjongkok, dan pemulihan menuju tingkat permintaan kendaraan pra-pandemi terasa seperti penjualan yang sulit. Kegiatan inventaris dan insentif akan menjadi barometer utama untuk mengukur potensi penghancuran permintaan.”

Tiongkok Daratan: Analis S&P Global Mobility telah menyeimbangkan kembali prospek keluarnya kebijakan nol-COVID yang cepat, ekonomi yang masih lemah, dan stimulus yang sedang berlangsung. Dengan 2022 ditetapkan sebesar 24,8 juta unit (+3,6% y/y), beberapa pemenuhan permintaan secara efektif ditunda hingga 2023-24. Untuk tahun 2023, perpanjangan insentif NEV CNY100 miliar dan pemulihan produksi kendaraan lokal akan mendukung penjualan domestik -2023 akan melihat pemulihan menjadi 25,9 juta unit (+4,5% y/y), menurut S&P Global Mobility. Pasar menghadapi ketidakpastian yang signifikan karena tingkat infeksi COVID berpotensi melonjak menyusul pelonggaran aturan COVID.

Momentum pemulihan produksi mereda untuk tahun 2023

Produksi kendaraan ringan global pada tahun 2022 diperkirakan akan selesai pada 81,8 juta unit – peningkatan 6,0% yang diperjuangkan dengan susah payah dari level tahun 2021 – dalam tahun yang telah ditentukan sekali lagi oleh kendala rantai pasokan, penguncian yang melemahkan di China dan, sejak Februari, efek limpahan dari invasi Rusia ke Ukraina, yang telah mengintensifkan risiko resesi yang meluas.

Untuk tahun 2023, S&P Global Mobility memperkirakan pertumbuhan output yang berkelanjutan bahkan dengan latar belakang yang terlihat lebih menantang daripada 12 bulan terakhir. Tingkat produksi kendaraan ringan diperkirakan akan meningkat sebesar 4,0%, menjadi 85,0 juta unit. Sementara kita memasuki tahun 2022 membayangkan kembali ke tingkat produksi sebelum pandemi akan tercapai pada tahun 2023, optimisme ini sekarang ditunda paling cepat hingga tahun 2025.

Di Cina Daratan, S&P Global Mobility memperkirakan pertumbuhan produksi moderat untuk tahun 2023 sebesar 1,1 persen, menjadi 26,4 juta unit. Eropa diperkirakan akan memproduksi 16,6 juta unit pada 2023, naik dari perkiraan 15,6 juta tahun ini. Untuk wilayah Amerika Utara, tekanan naik seputar restocking dan pemenuhan permintaan yang terpendam memberikan dukungan menuju tahun 2023, dengan perkiraan yang ditetapkan mendekati 15,1 juta unit.

Gesekan dalam rantai pasokan tetap ada, tidak hanya melibatkan semikonduktor tetapi juga lintas tenaga kerja dan logistik – bahkan jika semakin sulit untuk diidentifikasi.

Defisit kapasitas semikonduktor struktural akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan. Sementara masalah sisi penawaran tidak akan segera terlihat, sisi permintaan akan memberikan sedikit kelonggaran. Sebagian besar kapasitas yang ada di sektor ini telah dialokasikan untuk otomotif sejak paruh kedua tahun 2022, yang akan berlanjut hingga tahun 2023 karena permintaan yang melambat di industri lain yang haus chip seperti telekomunikasi dan elektronik konsumen.

“Kondisi ini mungkin menutupi masalah kapasitas yang sedang dihadapi industri otomotif,” kata Jeremie Bouchaud, direktur, semikonduktor, praktik E/E dan otonomi, S&P Global Mobility. “Kandungan chip rata-rata per mobil meningkat pada tingkat yang dipercepat karena elektrifikasi, dan defisit kapasitas akan muncul kembali segera setelah permintaan dari industri lain meningkat lagi. Defisit kapasitas chip struktural untuk mobil hanya akan diselesaikan paling cepat pada tahun 2024. .”

Meskipun ketersediaan semikonduktor tetap menjadi pertimbangan penting dan terus berdampak pada operasi produksi, kendala permintaan diperkirakan akan memainkan peran yang lebih mendasar dan semakin cepat pada paruh kedua tahun 2023 hingga 2024, yang berdampak pada produksi dan memengaruhi kecepatan dan skala pengisian ulang inventaris.

Variabel utama lainnya muncul di Tiongkok Daratan. Sementara sebagian besar dunia telah beradaptasi untuk hidup dengan COVID-19, sinyal baru-baru ini dari Tiongkok Daratan menunjukkan dikotomi yang akan sulit dibaca. Pelonggaran pembatasan nol-COVID yang ketat baru-baru ini harus membebaskan bisnis dan layanan, tetapi harus diimbangi dengan peningkatan beban kasus yang pasti akan menyusul.

“Tanggapan individu, pemerintah pusat dan daerah terhadap perkembangan ini akan sangat penting untuk arah pasar terbesar dunia tahun depan,” kata Mark Fulthorpe, direktur eksekutif prakiraan produksi kendaraan ringan, S&P Global Mobility.

Elektrifikasi terlihat tak terbendung

Tahun ini banyak OEM menggandakan ambisi elektrifikasi untuk lima hingga 15 tahun mendatang, dengan tahun 2022 melihat beberapa pembuat mobil secara dramatis berjuang untuk mengejar ketinggalan. Kebijakan NEV China, “Fit for 55” Eropa, dan IRA AS telah memindahkan tiang gawang, mengakibatkan elektrifikasi menjadi tertanam kuat dalam visi pembuat kebijakan untuk masa depan mobilitas yang lebih hijau.

S&P Global Mobility memproyeksikan permintaan global untuk kendaraan penumpang listrik baterai berada di jalur yang tepat untuk mencapai hampir 10 juta unit pada tahun 2023, terhitung sekitar 13,3% dari permintaan kendaraan penumpang global.

Karena banyak pasar beralih ke tingkat elektrifikasi yang lebih tinggi, kami perkirakan harga kendaraan akan ditekan ke atas, menghadirkan tantangan terhadap permintaan dalam jangka pendek hingga menengah. Pertanyaan jangka panjang tetap ada, terutama mengenai infrastruktur pengisian daya, jaringan listrik, rantai pasokan baterai, dan tingkat dukungan pembuat kebijakan yang sesuai untuk membantu kelancaran transisi dari kendaraan berbahan bakar fosil ke kendaraan listrik.

_______________________________


Menyelam Lebih Dalam:

Dapatkan ramalan penjualan kendaraan ringan otomotif gratis. Unduh sekarang

Dapatkan ramalan produksi kendaraan ringan gratis. Unduh sekarang

Seri Talking Heads AutoTechInsight: Tema utama untuk tahun 2023. Pelajari lebih lanjut

Kapan jantung akan merangkul kendaraan listrik? Baca artikel



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *