Bahan Bakar untuk Dipikirkan: 5 Tren Aftermarket Otomotif Global Teratas

Buletin & Podcast Bulanan Otomotif:

DENGARKAN PODCAST

Itu jatuh lagi, yang hanya berarti satu hal…perhatian beralih ke aftermarket! S&P Global Mobility berpartisipasi dalam dua acara baru-baru ini—Automechanika Frankfurt, acara lima hari di tempat pameran Frankfurt pada bulan September, yang digembar-gemborkan sebagai pameran perdagangan terkemuka dunia untuk industri layanan otomotif, dan AAPEX di Las Vegas pada 1-3 November , dengan total jumlah pengunjung diperkirakan lebih dari 160.000 untuk gabungan AAPEX dan SEMA.

Pada hari pembukaan AAPEX, ahli residen kami Todd Campau mempresentasikan wawasan kami tentang tren aftermarket lima teratas yang muncul yang dapat kita lihat dalam industri otomotif.

Lima tren aftermarket teratas

  1. Mobil semakin tua, pemangku kepentingan aftermarket tetap tenang.
    Ditambah dengan kurangnya pasokan mobil baru, serta kekhawatiran atas stabilitas ekonomi dan terbatasnya pasokan mobil baru, kendaraan disimpan lebih lama sehingga tingkat pemusnahan parc mobil menurun. Dengan tingkat scrappage yang rendah secara historis, bahkan dengan penjualan mobil baru yang melemah, tren menunjukkan bahwa kendaraan yang beroperasi (VIO) terus meningkat. Para eksekutif yang kami wawancarai di kedua acara tersebut tampaknya tidak terlalu mengkhawatirkan hal ini karena efeknya tidak akan terlihat sebelum lima atau enam tahun. Sementara untuk sepupu mereka di segmen aftersales yang biasanya mengandalkan kendaraan segmen 1-4 tahun, feedback yang kami kumpulkan justru sebaliknya.

    Armada yang menua, dengan kendaraan yang dipertahankan lebih lama, usia rata-rata kini telah meningkat dari hanya lebih dari 11 tahun pada 2012 menjadi 12,2 tahun pada 2022. Pertumbuhan armada yang paling signifikan adalah kendaraan berusia 6-13 tahun, sebuah kohort yang sudah siap untuk pertumbuhan volume yang signifikan sebelum iklim ekonomi saat ini, dan menunjukkan mil yang paling banyak ditempuh setiap tahun, menandainya sebagai sweet spot aftermarket. Kendaraan yang lebih banyak bepergian ini mungkin dimiliki oleh pemilik kedua atau ketiga mereka dan kemungkinan besar sudah menjadi pelanggan aftermarket utama.

  2. Jarak tempuh telah kembali tetapi berbeda
    Jarak tempuh tahunan telah kembali dan bahkan melebihi total pandemi sebelumnya, tetapi komposisi jarak tempuh telah berubah saat kita keluar dari pandemi. Wawasan yang diperoleh dari data kemacetan menunjukkan bahwa jam sibuk belum kembali ke tingkat pra-pandemi di semua daerah, sementara di banyak daerah kemacetan sepanjang hari menunjukkan sedikit peningkatan karena pengemudi menyebarkan perjalanan sepanjang hari.

    Efek gabungan dari perubahan jarak tempuh kendaraan diperkirakan akan menambah sekitar 1 poin persentase ke keseluruhan VMT untuk tahun 2022, meningkat menjadi 3,5 triliun mil untuk mobil penumpang dan truk ringan, yang akan berada dalam kisaran VMT tahun-ke-tahun biasa. berubah sebelum pandemi. Konon, perubahan regional diperkirakan sangat bervariasi dari tahun ke tahun, mulai dari penurunan 1,2% di Mississippi hingga peningkatan 5,4% di New York. Demikian pula, permintaan untuk perawatan aftermarket dan peluang perbaikan berdasarkan jarak yang ditempuh diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lain.

  3. Digitalisasi bengkel saat konektivitas meningkat
    Dengan konektivitas kendaraan yang sekarang diaktifkan dengan koneksi yang dapat diservis lebih lama, kami berharap sepertiga dari VIO akan terhubung pada tahun 2024 dan konektivitas 5G akan menjadi layanan yang mendominasi untuk kendaraan baru pada tahun 2027. Pada akhir dekade ini, diharapkan lebih dari sepertiga dari VIO akan terhubung, dan 95% di antaranya akan mampu menerima perangkat lunak yang digerakkan pabrikan dengan pembaruan over-the-air (OTA).

    Dari Automechanika, dan percakapan dengan penyedia diagnostik, pembaruan OTA diharapkan menghasilkan kunjungan garansi yang lebih sedikit dan dapat mengurangi peluang pendapatan untuk OEM. Fokus telah berhasil mengembangkan hubungan dengan OEM dan mengamankan akses ke gateway aman mereka untuk mengaktifkan kemampuan aftermarket untuk menyelesaikan semua perbaikan. Ini telah memberi banyak penyedia kemampuan untuk menawarkan tingkat konektivitas ini berdasarkan langganan atau bayar per perbaikan dan juga menawarkan solusi dan panduan perbaikan teknis.

  4. Peluang otonomi
    Peningkatan adopsi sistem bantuan pengemudi otomatis (ADAS) akan terus menembus armada kendaraan dengan cepat. Sebagai contoh, pada tahun 2022, lebih dari 60% model baru memiliki cruise control adaptif dibandingkan dengan sekitar 15% pada lima tahun lalu. Sebagai bagian dari VIO, signifikansi kendaraan yang diaktifkan dengan cruise control adaptif telah meningkat dari 0% pada tahun 2015 menjadi 12% pada tahun 2022.

    Bagi industri perbaikan bodi, karena teknologi terus menembus VIO, hal itu dapat memengaruhi tingkat tabrakan dan peningkatan adopsi penawaran layanan perbaikan kosmetik dan cerdas.

    Peluang utama yang disajikan di AAPEX dan Automechanika adalah bahwa sistem ADAS menjadi titik fokus karena rentan terhadap efek dari kondisi jalan yang buruk dan benturan roda. Pentingnya ADAS memberikan peluang untuk melayani penawaran seputar pemeriksaan kalibrasi dan keselamatan, serta kebutuhan terkait untuk memastikan bahwa keselarasan roda diperiksa dan disesuaikan untuk memastikan semua sistem ADAS tetap beroperasi dan aman. Layanan ini menawarkan pendapatan yang signifikan dan peluang upsell.

  5. Transisi ke elektrifikasi
    Dengan VIO sebesar 1,4 juta kendaraan listrik (EV) di AS saat ini, perkiraan konservatif menyebutkan bahwa totalnya mendekati 17 juta VIO pada tahun 2030 karena model baru akan meningkat dari 26 pada tahun 2021 menjadi lebih dari 250 pada tahun 2030. Prospek konservatif dan agresif menyebabkan pangsa keseluruhan armada kendaraan kurang dari 15% pada tahun 2030—meskipun EV menunjukkan pertumbuhan yang signifikan dalam registrasi baru, transformasi armada akan memakan waktu bertahun-tahun.


    Lebih banyak negara bagian di AS mengusulkan peraturan untuk membatasi pendaftaran baru baik untuk kendaraan tanpa emisi atau rendah emisi, dan tren serupa mengikuti di Eropa, yang menciptakan faktor pengaruh tambahan mengapa kami melihat pelanggan memilih untuk mengadopsi EV lebih cepat. Namun, survei terbaru menunjukkan keengganan yang terus berlanjut dalam penerimaan konsumen. Pada tahun 2021, 81% dari mereka yang disurvei akan mempertimbangkan untuk membeli kendaraan baterai-listrik (BEV); namun, pada tahun 2022, hanya 58% yang membagikan pandangan tersebut. Alasan perubahan ini tampaknya adalah skeptisisme terhadap teknologi EV, penetapan harga, infrastruktur pengisian daya, dan teknologi baterai yang menjadi penghalang. Pragmatisme sangat dianjurkan dalam mengembangkan dan menerapkan strategi EV karena sementara transisi akan memakan waktu, persiapan akan menjadi kunci keberhasilan masa depan.

    Dari pendaftaran kendaraan baru tahun 2022 di AS, sektor truk ringan mendominasi segmen listrik, mewakili 60% dari semua kendaraan listrik yang terdaftar.

    Meski akan ada tantangan, masa depan aftermarket masih menghadirkan parc mobil tua dengan peluang perbaikan yang meningkat. Penuaan ini kemungkinan akan berlanjut karena pengaruh ekonomi memiliki efek merusak pada penjualan mobil baru sementara kendala pasokan mobil baru kemungkinan akan berlanjut hingga tahun 2024. Meskipun pertumbuhan BEV bagus, proporsi terhadap total VIO menunjukkan masih ada kehati-hatian, dengan banyak yang menunggu untuk mendapatkan kepercayaan pada teknologi dan infrastruktur sebelum beralih ke listrik sepenuhnya.

———————————————-

Selami Lebih Dalam — Lihat wawasan otomotif kami

Unduh Presentasi: 5 Tren Otomotif yang Mempengaruhi Aftermarket Amerika Utara

Webinar Replay: Digitalisasi aftermarket otomotif melalui konektivitas

Baca Blog: Usia rata-rata kendaraan di AS meningkat menjadi 12,2 tahun, menurut S&P Global Mobility

Tersedia Laporan: Analisis tren jarak tempuh kendaraan di AS dan dampaknya terhadap aftermarket

Berlangganan ke AftermarketInsight

5 Suku Cadang Pengganti Terbaik untuk Kendaraan Komersial. Belajarlah lagi



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *