Musim Dingin Akan Datang: Industri otomotif menghadapi paparan risiko yang signifikan dari krisis energi Eropa yang menjulang

Oleh Calum MacRae, Direktur, Rantai Pasokan & Teknologi, S&P Global Mobility

Dengan meroketnya harga energi di Eropa, menempatkan garis bawah bisnis dalam mode triase, musim dingin yang keras dapat menempatkan sektor otomotif tertentu dalam risiko tidak dapat mempertahankan lini produksi mereka tetap berjalan.

Peristiwa angsa hitam gabungan dari pandemi COVID-19 dan invasi Rusia ke Ukraina telah memperluas jalur pasokan otomotif – terutama yang berkaitan dengan semikonduktor. Sekarang, beberapa OEM dan pemasok dengan proses manufaktur intensif energi mungkin menghadapi tekanan besar dalam hal biaya energi dalam beberapa bulan mendatang.

Akibatnya, potensi kerugian manufaktur dari pabrik perakitan akhir OEM yang berbasis di Eropa dapat mencapai lebih dari 1 juta unit per kuartal, mulai kuartal keempat tahun 2022 hingga keseluruhan tahun 2023, menurut perkiraan oleh S&P Global Mobility dan S&P Commodity Insights. .

Mulai kuartal keempat tahun 2022 hingga 2023, produksi triwulanan dari pabrik manufaktur mobil yang berbasis di Eropa diperkirakan berada di kisaran 4-4,5 juta unit per kuartal – memprediksi pertumbuhan yang moderat. Namun, dengan pembatasan utilitas potensial, output OEM tersebut dapat dikurangi hingga serendah 2,75-3 juta unit per kuartal.

Seperti yang terlihat pada peristiwa regional yang lalu – kekurangan neon yang bersumber dari Ukraina menghambat pengiriman semikonduktor, dan gempa bumi dan tsunami Jepang 2011 yang melumpuhkan pasokan untuk mikrokontroler, sensor aliran udara massal, dan pigmen cat Xirallic – kehilangan satu bagian penting dalam rantai pasokan global dapat membawa industri manufaktur otomotif terhenti.

Prakiraan konsensus untuk musim dingin La Niña Eropa yang dingin dan basah, dikombinasikan dengan kekurangan energi, dapat memiliki efek yang serupa. Kebocoran pipa bawah laut Rusia ke Eropa baru-baru ini menambah risiko dan kemungkinan bahwa model kami benar secara terarah.

S&P Global Mobility memperkirakan gangguan rantai pasokan yang signifikan dari November hingga musim semi. Kami juga mengantisipasi gangguan pada model suplai just-in-time tradisional karena beberapa pemasok menerapkan jadwal kerja fraksional-bulan pada penyiapan 24/7 – yang dapat lebih hemat energi daripada shift mingguan tradisional karena awal yang lebih tinggi dari yang terakhir -up dan shut-down biaya energi.

Kami menganggap penjatahan energi wajib menjadi dasar skenario pesimis bagi produsen dan pemasok mobil di kawasan ini. Untuk industri yang sudah berjuang dengan persediaan kendaraan yang rendah di ruang pamer dealer, krisis tambahan dapat melumpuhkan dalam skala global.

Pemasok Eropa mengirim suku cadang, komponen, dan modul ke OEM di seluruh dunia – sehingga berdampak pada semua produsen mobil, bukan hanya produsen regional. Dan pelanggan ritel AS juga dapat menderita, karena pabrik manufaktur UE/Inggris saat ini mengekspor sekitar 7.000 unit per bulan ke pantai Amerika – tetapi mengirimkan 213.750 kendaraan secara keseluruhan tahun 2019, menurut Global Trade Atlas.

“Jika Anda melihat melalui rantai pasokan – terutama di mana ada struktur logam yang terbentuk melalui pengepresan, pengelasan, atau ekstrusi – ada sejumlah besar energi yang terlibat,” kata Edwin Pope, Analis Utama, Bahan & Ringan di S&P Global Mobility. “Total penggunaan energi di perusahaan-perusahaan ini bisa mencapai satu setengah kali lipat dari apa yang kita lihat dalam perakitan kendaraan hari ini. Secara anekdot, kami mendengar bahwa beberapa dari kapasitas produksi ini menjadi sangat tidak ekonomis sehingga perusahaan tutup begitu saja. toko.”

Sebelum krisis energi, biaya gas dan listrik merupakan komponen yang relatif tidak penting dari tagihan material kendaraan, biasanya kurang dari €50 per kendaraan. Sekarang dengan kenaikan biaya mulai dari €687 hingga €773 per kendaraan, biaya energi menambah posisi yang sudah berbahaya bagi sektor ini – mengingat dampak kenaikan harga bahan baku pada rantai nilai kendaraan listrik yang baru lahir. Keduanya melemahkan margin di pasar di mana kenaikan biaya akan sulit diteruskan ke pelanggan yang sudah menghadapi inflasi makanan dan energi.

Di seluruh Uni Eropa, kendala energi dapat mengakibatkan negara atau wilayah memberlakukan kebijakan darurat untuk melawan ancaman ini. OEM juga memiliki tingkat kekuatan penyeimbang tertentu dengan perusahaan utilitas regional dan melalui operasi lobi pemerintah.

“Namun, tekanan pada rantai pasokan otomotif akan semakin kuat, terutama semakin bergerak ke hulu dari manufaktur kendaraan,” kata Pope. “Kendala produksi suku cadang pemasok hulu dapat berdampak pada volume OEM. Akibatnya, kami melihat risiko OEM menghentikan pengiriman kendaraan yang telah selesai karena kekurangan komponen tunggal, yang belum tentu digabungkan dengan kebijakan energi tingkat negara.”

Bagaimana negara-negara akan dapat bereaksi
S&P Global Mobility telah memodelkan dampak krisis energi yang menjulang di 11 negara Eropa – masing-masing merupakan lokasi produksi kendaraan yang signifikan – untuk menilai segmen otomotif negara mana yang berada pada posisi terbaik untuk menahan hambatan energi yang parah musim dingin ini.

Model ini meminjam dari kerangka permintaan agregat ekonomi makro dalam menilai konsumsi, investasi, dan pengeluaran pemerintah yang ditambahkan dengan penilaian bauran energi dan penyimpanan gas. Berdasarkan penilaian kuantitatif dari informasi yang tersedia, enam dimensi diberi skor secara relatif antara 1 dan 5, dengan 5 sebagai skor terbaik.

Dampak krisis energi terhadap kinerja ekonomi suatu negara dan kesejahteraan masyarakat juga dapat dikaitkan dengan jejak industri suatu negara. Sektor industri yang paling intensif energi adalah penerbangan dan perkapalan, tetapi konsumsi energi mereka hampir secara eksklusif terkait dengan minyak, di mana kenaikan harga belum sebesar yang terlihat pada gas dan listrik. Sektor industri yang menggunakan gas dan listrik tinggi termasuk bahan kimia dan produk logam, yang keduanya secara intrinsik terkait dengan manufaktur otomotif.

Respons kebijakan masing-masing negara dalam mengatasi ketidakseimbangan energi juga akan berdampak pada kinerja ekonomi komparatif. Kebijakan semacam itu akan menentukan bagaimana bauran energi suatu negara memengaruhi keunggulan komparatif lokasi pembuatan kendaraan di Eropa.

Dampak itu ditunjukkan oleh beberapa hasil yang berlawanan dengan intuisi dalam analisis S&P Global Mobility. Jerman mengandalkan Rusia untuk pasokan gasnya dan sedang menghentikan tenaga nuklirnya secara bertahap, yang keduanya tampaknya akan menempatkan negara itu dalam situasi energi yang genting. Namun, Jerman diuntungkan dari kejujuran fiskal pemerintahnya yang terkenal, yang memberikannya ruang kepala anggaran yang relatif lebih besar untuk keluar dari badai energi. Lebih lanjut, negara diuntungkan dari ketergantungan yang relatif rendah pada pembangkit listrik yang berasal dari gas dan berada dalam posisi yang layak dari perspektif penyimpanan gas.

Model tersebut juga mengungkapkan betapa pentingnya intervensi pemerintah dalam dukungan rumah tangga dan industri bagi Inggris. Dalam beberapa minggu terakhir, pemerintah Inggris telah mengumumkan langkah-langkah yang menambah hingga sekitar GBP200 miliar untuk konsumen dan industri – terhitung hampir 7% dari PDB negara itu dan lebih dari dua kali lipat level saingan terdekatnya, Italia. Tanpa dukungan seperti itu, Inggris akan berada di dekat bagian bawah tabel, dalam posisi yang mirip dengan Italia – yang menderita dua kali lipat karena posisi defisit utang dan anggarannya serta swasembada energi yang rendah dan ketergantungan pada tenaga gas untuk pembangkit listrik.

Bagan tersebut juga menyoroti posisi relatif dari posisi ekonomi makro suatu negara terhadap kebijakan energi dan ekonomi makro. Italia adalah salah satu ekonomi yang lebih rentan, dan kelemahan ini akan semakin diperparah oleh kerugian biaya relatif yang dihadapi basis manufakturnya.

Tidak semua negara akan terkena dampak yang sama dari ketidakseimbangan pasar energi yang bergolak di Eropa. Yang mengatakan, jelas bahwa era energi yang melimpah dan murah telah berakhir – dan ini telah mengejutkan para pembuat kebijakan hingga berbagai tingkat tanggapan.

Dampak harga energi
Sejak kuartal pertama 2020, harga energi di Eropa melonjak. Menurut data S&P Global Mobility untuk empat pasar utama – Italia, Jerman, Prancis, dan Inggris – harga gas telah meningkat rata-rata 2.183%, faktor hampir 23. Harga grosir listrik meningkat rata-rata 1.230% atau faktor lebih dari 13.

Dampak dari lonjakan harga ditunjukkan dengan gamblang di grafik berikutnya. Menerapkan harga energi sejak awal tahun 2020 dan membandingkannya dengan situasi saat ini memungkinkan untuk melihat biaya tambahan yang ditanggung oleh OEM. Bagan berikutnya menunjukkan kenaikan biaya gas dan listrik untuk kendaraan referensi tipikal di Prancis, Jerman, dan Italia.

Untuk sektor berintensitas energi tinggi seperti manufaktur otomotif, S&P Global Mobility telah mengembangkan metodologi, memanfaatkan aset data hak milik, untuk memperkirakan dampak pada keuntungan manufaktur kendaraan akibat kenaikan biaya energi.

Untuk memungkinkan perbandingan apel-ke-apel dalam memeriksa penggunaan energi yang khas di setiap tahap perakitan akhir, kendaraan referensi tunggal yang digunakan adalah Volkswagen Golf MKVIII, dengan timbangan di bawah 1.370 kg, dan mempertimbangkan campuran energi lokal.

Ada beberapa peringatan untuk metodologi ini. Pembuat mobil terkadang mengambil sumber energi mereka dengan campuran yang berbeda dari negara tempat mereka beroperasi, sementara kami mengasumsikan sumber energi yang sama dalam model kami. Pembuat mobil juga cenderung mengunci harga gas dan listrik dengan utilitas dan menggunakan instrumen keuangan yang berbeda untuk mengurangi eksposur mereka – sampai-sampai mereka sering melaporkan rejeki nomplok yang signifikan dari taruhan lindung nilai ini, seperti yang terlihat baru-baru ini dengan perusahaan seperti Volkswagen dan Daimler. Dalam model kami, kami menganggap mereka membayar harga spot grosir.

Tanda-tanda yang tidak menyenangkan untuk tingkatan pemasok
Terlepas dari tanda-tanda peringatan ini, beberapa OEM melindungi basis pemasok mereka dengan mengindeks harga komoditas utama setiap bulan untuk pemasok mereka, yang berarti bahwa beberapa pemasok tidak terikat kontrak pada titik harga yang tidak elastis selama masa kontrak. Namun, praktik ini tidak sepenuhnya meluas.

“Saat Anda melangkah lebih jauh ke hulu, perlindungan yang disediakan OEM menjadi lebih sedikit,” kata Pope. “Selain itu, perusahaan kecil di Tier 2 dan 3 dari rantai pasokan cenderung tidak memiliki sumber daya maupun kecanggihan operasional yang diperlukan untuk instrumen lindung nilai, kontrak berjangka dan sejenisnya.”

Situasi yang dihadapi Eropa mungkin hanya sementara. Banyak yang akan bergantung pada bagaimana konflik Rusia-Ukraina terungkap. Namun, transformasi gambaran energi jangka panjang dapat mengakibatkan konsekuensi struktural bagi industri. Hal ini akan membuat jadwal produksi, jejak produksi, dan strategi sumber daya dibuang dan diganti dengan peralihan ke lokasi di mana beban biaya energi paling sedikit. Sementara Eropa menghadapi musim dingin ketidakpuasan sekarang, lebih banyak gangguan dapat terjadi. Ini akan membawa pergolakan mendasar pada sektor otomotif di kawasan ini dan seterusnya.

Karena biaya tenaga kerja dulunya merupakan penentu utama lokasi manufaktur, bauran energi dan swasembada dapat menjadi elemen kunci dari keputusan sumber daya di masa mendatang.



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *