Meningkatnya biaya input menekan masuknya BEV

Tantangan terbesar bagi OEM yang meluncurkan kendaraan listrik baterai (BEV) baru adalah kenaikan biaya input, yang memengaruhi paritas biaya dengan kendaraan bertenaga tradisional. Dengan harga bahan mentah utama yang digunakan dalam BEV telah meningkat secara dramatis sejak 2019, S&P Global Mobility melihat potensi perubahan dalam perilaku konsumen, meskipun proyeksi pangsa pasar BEV dalam jangka panjang kemungkinan besar tidak akan berubah.

  • Secara keseluruhan, kami memperkirakan tahun 2022 akan menjadi tahun di mana kenaikan harga bahan baku mencapai puncaknya. Namun, kami juga berharap para pembuat mobil bekerja dengan harga bahan baku kritis sekitar 75% lebih tinggi pada tahun 2030 dibandingkan pada tahun 2019. Prakiraan kami untuk penjualan kendaraan, powertrain, dan komponen sekarang mencerminkan dampak dari ekspektasi tersebut.
  • Dalam hal peningkatan pasar mobil penumpang global saat ini, kami mengharapkan dua tantangan utama bagi kendaraan yang ditenagai oleh teknologi ICE tradisional. Pertama, peraturan emisi yang lebih ketat akan meningkatkan biaya teknologi kendaraan dan pengendalian emisi. Kedua, dalam peralihan ke elektrifikasi, dengan penurunan volume kendaraan ICE terhadap peningkatan volume BEV, ini akan mengikis skala ekonomi kendaraan ICE dan mungkin meningkatkan basis biayanya.
  • Sebelum kenaikan biaya bahan baku kritis, beberapa paritas harga BEV dengan ICE dan model hybrid telah diperkirakan sekitar tahun 2025, tidak termasuk kendaraan di segmen titik harga awal. Kesamaan seperti itu mungkin akan mengakibatkan beberapa OEM meninggalkan segmen city car dan pilihan yang semakin menyempit dalam hal kendaraan segmen A entry-level.

Dinamika pasar mungkin melihat beberapa perubahan

  • S&P Global Mobility tidak mengharapkan tekanan harga berdampak besar pada penjualan kendaraan di topline, meskipun ekspektasi bahwa segmen kendaraan yang lebih kecil akan mempertahankan opsi BEV yang terbatas sebagai hasilnya. Pada tahun 2031, perkiraan terbaru kami melihat BEV mencapai pangsa pasar 51,5% di Amerika Serikat, hampir 78% di Eropa, dan sekitar 74% di China. Namun, seluruh dunia diperkirakan akan terus tertinggal dan BEV hanya memiliki pangsa pasar sekitar 27%.

  • OEM memiliki beberapa alat yang tersedia bagi mereka untuk menjaga agar biaya BEV tetap terkendali. Ini termasuk beralih ke bahan kimia baterai lithium besi fosfat (LFP) yang lebih murah. Salah satu opsi yang berpotensi menarik tetapi belum dicoba untuk mengelola nilai residu dan tarif sewa adalah proposal Toyota untuk penyegaran pabrik mobil bekas. OEM juga dapat memilih untuk memperkenalkan kembali diskon kendaraan yang agresif, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, industri ini telah menjauh dari melakukan hal ini.
  • Bagi konsumen, ada juga pilihan. Pertama, kita akan melihat tingkat penerimaan kenaikan harga. Konsumen kemungkinan besar akan menerima kenaikan harga jika dalam bentuk tarif sewa moderat untuk pembeli yang kurang sensitif terhadap harga. Hasil lainnya mungkin konsumen beralih ke merek atau segmen yang posisinya lebih rendah. Konsumen juga dapat meningkatkan periode memegang kendaraan atau memilih untuk meninggalkan pasar mobil baru. Namun, kedua opsi tersebut berpotensi memengaruhi volume penjualan topline dari waktu ke waktu.



Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *