Pelepasan muatan mengganggu pemulihan di perakitan truk dan bus Afrika Selatan

Pada saat transportasi diperkirakan akan beralih ke penggerak listrik dan OEM kendaraan komersial mengurangi investasi dalam mesin pembakaran, kendaraan listrik ini menimbulkan tantangan besar bagi Afrika Selatan, yang memiliki catu daya yang tidak dapat diandalkan. Kendala daya saat ini menyebabkan berkurangnya produksi kendaraan komersial menengah dan berat pada tahun 2022.

Sejak 2007, Afrika Selatan menderita permintaan listrik yang lebih tinggi daripada pasokan. Pemadaman listrik adalah hasilnya. Eskom, perusahaan milik negara yang memasok lebih dari 90% listrik Afrika Selatan, kemudian memunculkan istilah, pelepasan beban, untuk pemadaman listrik. Dalam beberapa tahun terakhir, pelepasan beban meningkat dari 21 hari pada 2019 menjadi rekor 48 hari pada 2021. Januari hingga Agustus 2022 sudah melebihi jumlah ini. Analisis terbaru tentang topik tersebut memperkirakan pemadaman listrik akan terus berlanjut sepanjang dekade ini. Lebih dari 90% energi Afrika Selatan dihasilkan oleh batu bara, sekitar 6% oleh tenaga nuklir dan pengembangan alternatif sangat lambat.

Perkembangan global dalam truk dan bus listrik juga terlihat di Afrika Selatan dan negara tersebut perlu diintegrasikan ke dalam rantai nilai global untuk kendaraan ini. Inilah sebabnya mengapa pemerintah Afrika Selatan menyusun pada tahun 2021 Makalah Diskusi Kebijakan pemerintah, tentang ‘Kemajuan Kendaraan Energi Baru di Afrika Selatan’, yang membahas agenda khusus ini.

Jalur Afrika Selatan menuju produksi kendaraan listrik baru perlu dipertimbangkan dalam konteks dampak signifikan dari pelepasan beban yang sedang berlangsung. Jaringan listrik terbatas pada pembangkit listrik dan gangguan listrik berikutnya adalah bencana terutama bagi industri. Rantai nilai logistik otomotif telah terpengaruh, yang menyebabkan penghentian sebagian produksi di pabrik truk dan bus. Hal ini dapat menyebabkan hambatan besar bagi investasi masa depan dalam fasilitas perakitan di Afrika Selatan.

Terlepas dari gangguan rantai pasokan global dan kenaikan harga bahan bakar, pelepasan beban telah menjadi tantangan terbesar bagi kendaraan komersial menengah dan berat di negara ini. Sekarang diperkirakan akan mengganggu dan berdampak negatif pada pemulihan perakitan truk dan bus. S&P Global Mobility (sebelumnya IHS Markit | Automotive) telah mengurangi prospeknya untuk industri truk dan bus yang diperkirakan sekarang akan merakit kurang dari 20.000 unit pada tahun 2022, penurunan hampir 1.000 unit dibandingkan tahun sebelumnya.

Selain pelepasan beban yang berkepanjangan yang telah berkontribusi pada peningkatan biaya produksi, industri ini terus menghadapi kekurangan semikonduktor; dan gangguan rantai pasokan global yang mengakibatkan tidak cukupnya kit yang rusak total untuk perakit truk dan bus. Teka-teki kekurangan chip global diperkirakan akan berlanjut pada tahun 2023, dengan backlog yang terbawa hingga tahun 2024. Meskipun keadaan ekonomi semakin sulit, kekurangan rantai pasokan semikonduktor akan kembali normal mulai tahun 2025 dan seterusnya. Pendorong utama di balik jalan menuju pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang untuk industri ini akan datang dari pertumbuhan berkelanjutan dalam pembangunan infrastruktur, peningkatan layanan logistik, dan permintaan penggantian yang berkelanjutan.

Sepanjang cakrawala perkiraan hingga 2029, truk dan bus diproyeksikan sepenuhnya ditenagai oleh bahan bakar fosil. Kecuali kebijakan konkret untuk pembangunan berkelanjutan diadopsi, bahan bakar fosil akan terus mendominasi pasar; meskipun OEM terkemuka telah memulai dengan rencana strategis mereka sendiri untuk mengimpor truk dan bus listrik dari perusahaan induk mereka untuk pengujian lokal, dengan komersialisasi sebagian besar direncanakan setelah tahun 2025.

Pemerintah Afrika Selatan telah memiliki rencana untuk meningkatkan tarif pajak karbon secara progresif dan diperkirakan akan mencapai setidaknya $30 per ton pada tahun 2030. Hal ini menuntut OEM mengembangkan rencana yang secara bertahap mengurangi emisi mereka; dengan berinvestasi di fasilitas perakitan netral karbon dan menghapus mesin pembakaran internal secara bertahap. Peralihan ke kendaraan listrik hanya dapat berhasil jika kendala daya diatasi dan infrastruktur pengisian daya dibangun, karena sebagian besar angkutan darat jarak jauh di Afrika Selatan diangkut melalui jalan darat.

Menzi Nkonyane, Analis Riset Senior – Riset Truk & Bus, Timur Tengah/Afrika



Diposting 21 September 2022 oleh Menzi NkonyaneAnalis Riset Senior, Riset Truk & Bus, Timur Tengah/Afrika, S&P Global Mobility


Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *