Industri Kendaraan Komersial Menengah dan Berat India: FY2021 di Belakang

Untuk konteks artikel ini, pasar Kendaraan Komersial Menengah & Berat India terdiri dari semua pengangkut penumpang dan barang dengan Berat Kendaraan Kotor (GVW) lebih besar dari atau sama dengan 6 ton.

Meskipun menghadapi banyak tantangan dari gelombang kedua dan ketiga CoVID-19, kekurangan chip, dan harga bahan baku yang tinggi, industri CV India berkinerja jauh lebih baik dari perkiraan kami sebelumnya dan mencatat pertumbuhan 46% pada FY2021 (Tahun Keuangan 2021 = April 2021 hingga Maret 2022) selama TA2020. FY2021 dimulai dengan catatan yang suram, gelombang kedua CoVID-19 memaksa putaran tindakan penguncian lainnya dan pasar turun 65% dibandingkan dengan kuartal terakhir FY2020. Pasar kemudian tumbuh secara berurutan selama 3 kuartal berikutnya dan melampaui angka 107.000 unit di Q4 FY2021, untuk pertama kalinya sejak Q4 FY2018.

Penggerak utama di balik pertumbuhan ini adalah lonjakan industri konstruksi, tingkat pemanfaatan armada yang tinggi, dan harga bahan bakar yang relatif konsisten. Beberapa pemilik armada melaporkan tingkat pemanfaatan armada lebih dari 75% di beberapa kuartal, dan konsistensi dalam harga bahan bakar membantu mendorong profitabilitas lebih tinggi. Faktor-faktor ini berkontribusi pada lingkungan yang sangat kondusif bagi industri, membawanya untuk melewati tingkat pra-pandemi. Penurunan kasus CoVID baru, dan lonjakan yang lebih besar dari yang diantisipasi dalam industri manufaktur membuat pasar mengalahkan perkiraan kami dengan margin besar di paruh kedua tahun keuangan.

Segmen truk heavy-duty India (>15T), creme de la creme industri, menyumbang lebih dari 70% dari semua penjualan Medium & Heavy Commercial Vehicle di FY2021. Penjualan segmen naik 61% dalam hal volume selama FY2020. Pengeluaran konstruksi dan produksi industri India meningkat masing-masing sebesar 28% dan 12%. Tata Motors dan Ashok Leyland menyumbang lebih dari 80% dari penjualan segmen, diikuti oleh Eicher Motors. Segmen ini juga melihat beberapa peluncuran produk baru dengan Tata dan Volvo meluncurkan lebih dari 20 truk baru di paruh kedua FY2021.

Segmen truk tugas menengah (6-15T) meningkatkan pangsanya di industri, dari 17% menjadi 30% antara FY2015 dan FY2020. Peningkatan penggunaan model hub and spoke dalam e-commerce pasca pengenalan Pajak Barang & Jasa (GST) pada tahun 2017 memicu fase pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di segmen tersebut. Pertumbuhan segmen di FY2021 jauh lebih rendah daripada rekan-rekannya yang lebih berat karena armada yang relatif baru melihat pemilik armada menunda keputusan pembelian mereka. Tata Motors & Eicher Motors menguasai lebih dari 80% pasar di FY2021. Segmen ini secara bertahap beralih dari solar ke bahan bakar alternatif, terutama ke gas alam. Pada FY2021, beberapa produsen meluncurkan penawaran CNG untuk truk tugas menengah.

Segmen bus, yang menyumbang 21% dari semua penjualan Kendaraan Komersial Menengah & Berat di India pada FY2019, hanya menyumbang 5% pada FY2021. Dampak pandemi terus menekan segmen tersebut dan membatasi pemulihannya. Pasar India didominasi oleh segmen bus kota, yang mengalami penurunan tajam karena penurunan jumlah penumpang angkutan umum. Beberapa perusahaan besar di India mengoperasikan armada bus mereka sendiri, dan dengan mereka memilih model kerja dari rumah, permintaan untuk bus baru tidak muncul. Penjualan segmen tersebut tumbuh 24% di FY2021 karena dorongan pemerintah untuk pembaruan armada dan infrastruktur transportasi umum yang lebih baik mulai membuahkan hasil. Tata Motors, Ashok Leyland, dan Eicher Motors menyumbang lebih dari 87% dari semua penjualan bus di FY2021. Segmen bus telah menjadi yang terdepan dalam elektrifikasi di industri Medium & Heavy Commercial Vehicles dan menarik beberapa pemain asing seperti BYD dan Foton ke India. Tata Motors & BYD Olectra telah muncul sebagai penawar teratas untuk beberapa tender publik besar untuk e-bus di India baru-baru ini dan diharapkan untuk memperebutkan posisi teratas di pasar di masa depan juga.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Sejalan dengan prospek ekonomi, manufaktur, dan konstruksi yang optimis, kami memperkirakan industri Kendaraan Komersial Menengah & Berat India akan menunjukkan pertumbuhan dua digit pada tahun 2022 juga. Kami memperkirakan pasar akan mengikuti pola yang sama selama dua tahun terakhir dan menyaksikan perlambatan di kuartal pertama fiskal dan terus tumbuh selama 3 kuartal berikutnya mencapai 109.000 unit di Q4 FY2022. Penerapan peraturan baru dan pengumuman anggaran pada paruh kedua tahun anggaran telah mendorong permintaan truk dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa produsen telah melaporkan buku pesanan yang kuat karena penambahan kapasitas dan kegiatan pembaruan armada meningkat untuk mengantisipasi lonjakan kuat dalam pergerakan barang setelah pengumuman proyek infrastruktur, reformasi ekonomi dan peraturan. Ke depan, kami memperkirakan industri akan mencatat CAGR satu digit yang tinggi hingga 2026 sebagai upaya berkelanjutan untuk mempromosikan industri manufaktur dan dorongan pembangunan infrastruktur terus mendorong pasar lebih tinggi.



Diposting 21 Juni 2022 oleh Paritosh GuptaAnalis Senior, Prakiraan Kendaraan Komersial Menengah dan Berat, Mobilitas Global S&P


Artikel ini diterbitkan oleh S&P Global Mobility dan bukan oleh S&P Global Ratings, yang merupakan divisi S&P Global yang dikelola secara terpisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *